Tim Proyek Kemanusiaan UBB Bantu Kembangkan Kreatifitas Anak-anak Panti Asuhan Muara Kasih Bunda

Mahasiswa Universitas Bangka Belitung (UBB) melakukan kegiatan Proyek Kemanusiaan Mandiri di Panti
Asuhan Muara Kasih Bunda Kota Pangkalpinang sejak bulan Juli sampai dengan Oktober 2023. Nama
Proyek Kemanusiaan (Tim) mahasiswa ini adalah “Humanity Together”, dimana tim ini melakukan
berbagai macam kegiatan yang memiliki andil secara langsung dalam pengembangan pengetahuan dan
kreatifitas, serta kecekatan karakter dari anak-anak Panti Asuhan Muara Kasih Bunda. Hal itu pun yang
selalu tim ini lakukan bersama anak-anak Panti Asuhan Muara Kasih Bunda dalam proyek kemanusiaan,
guna memberikan dampak positif yang berarti bagi karakter anak.

Proyek kemanusiaan merupakan salah satu bagian dari kegiatan wajib mahasiswa yang bernama
Merdeka Belajar Kampus Merdeka (MBKM). MBKM adalah program yang dicanangkan oleh Menteri
Pendidikan dan Kebudayaan yang bertujuan mendorong mahasiswa untuk menguasai berbagai keilmuan
guna menjadi bekal hidup dalam memasuki dunia pekerjaan.

Anggota “Humanity Together” yakni Dhea Salwa Deswita (Ketua tim), Novia Anggraini, dan Silvia
Wibowo. Waldimer Pasaribu, S.Psi., M.Si. (Dosen Sosiologi Universitas Bangka Belitung) sebagai
fasilitator “Humanity Together” Disamping itu, “Humanity Together” menjalankan setiap program kerja
yang telah disepakati bersama searah dengan bimbingan fasilitator dan Supervisor pihak Panti Asuhan
Muara Kasih Bunda. Program-program kerja yang telah dilaksanakan seperti bimbingan belajar,
sosialisasi Pentingnya Pendidikan Karakter Anak Usia Dini dan Etika Moral, Praktik pembuatan beberapa
kerajinan tangan dari bahan bekas, pembuatan pojok baca, perlombaan memperingati kemerdekaan RI
ke 78 tahun, nonton bareng dan bedah film Miracle in cell No.7, serta adanya pemanfaatan lahan kosong
yaitu pembuatan tambak ikan nila dengan media kolam terpal dan pemanfaatan lahan kosong sehingga
terciptanya lapangan bulutangkis.

Waldimer Pasaribu,S.Psi.,M.Si. selaku fasilitator mengungkapkan “Saya mengucapkan terima kasih
kepada ibu Ayu Mujiningsih, S.Pd selaku pemilik Panti Asuhan Muara Kasih Bunda Pangkalpinang dan
seluruh pihak serta adik-adik yang tinggal di Panti Asuhan Muara Kasih Bunda. Saya berterima kasih
karena pihak panti telah menerima kami dalam bersosialisasi, serta saling berbagi ilmu pengetahuan
didalam keseharian pelaksanaan program kerja anak-anak mahasiswa kami dalam melaksanakan
program kegiatannya. Banyak pengalaman baru yang kami terima bersama anak-anak dalam
berlangsungnya proses kegiatan dan dihiasi dengan canda tawa, serta kebahagiaan yang mengharukan.
Saya selaku fasilitator turut bangga melihat para mahasiswa yang langsung berbaur dengan anak-anak
panti asuhan, sehingga terlihat sebuah kedamaian dari interaksi satu sama lainnya. Harapan kami ialah
kiranya silaturahmi kita tetap terjaga dan terjalin lebih erat”

Begitu juga dengan Ayu Mujiningsih, S.Pd selaku supervisor Panti Asuhan Muara Kasih Bunda Kota
Pangkalpinang mengungkapkan “saya mengucapkan terima kasih yang teramat dalam akan adanya
kegiatan kemanusiaan ini, jujur ini kegiatan kemanusiaan yang sangat bermanfaat bagi anak-anak kami,
kegiatan ini sangat membantu anak-anak dalam bersosialisasi, berkomunikasi dan berkolaborasi.
Kegiatan ini membawa dampak yang sangat positif untuk anak-anak, dari awal kami berdiri di tahun 2016
memiliki rumah papan, alhamdulillah teman-teman dari UBB selalu ada untuk anak-anak sampai
berdirinya yayasan semua berkat bantuan teman-teman UBB. Saya bersyukur teman-teman UBB mau
membimbing anak-anak dalam pembelajaran, keterampilan dan olahraga. Besar harapan saya agar kegiatan ini terus ada agar teman-teman bisa merasakan akan kebahagiaan yang dirasakan anak-anak walau mereka tidak memiliki orang tua yang utuh tapi anak-anak mendapatkan perhatian dan support dari kakak-kakaknya diluar sana yang sangat sayang ke mereka. Saya sangat berterima kasih silaturahmi
sampai saat ini yang selalu terjalin, tetaplah bersilaturahmi bersama anak-anak dengan keadaan yang
sedemikian rupa, membuat mereka bahagia hidup saya lebih bahagia. Terima kasih atas kebahagiaan
yang telah kalian berikan untuk anak-anak kami sampai saat ini, semoga silaturahmi kita tetap terjalin
sampai kapanpun, dan jangan pernah malu dan bosen untuk berkunjung ke anak-anak. Terima kasih atas
kebahagiaan yang kalian berikan untuk anak-anak kami”

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *